12 Desember 2013

Hari Ini Hidup Tanpa Smartphone


Jakarta, Bramseeing – Ealah, pas sampe stasiun baru sadar kalo dua pacar yang sering bareng gue ternyata ketinggalan di rumah. Hiks, si Xperia sama si HTC lupa dibawa. Terakhir gue liat mereka lagi asik di cos.. mmm maksudnya diisi ulang.

Padahal dua benda itu lumayan punya andil di hidup sehari-hari gue, misalnya:
  1. Sebelum naik kereta, mereka bisa ngasih info posisi kereta. Ini penting sebagai analisis data awal yang nantinya akan memberi kesimpulan: penuh atau nggaknya kereta, kemungkinan adanya gangguan sampe estimasi kapan gue sampe di stasiun tujuan dan naik angkutan selanjut. Di teknologi ini namanya preevent analysis, yang kalo tepat akan sangat berharga dibanding ribuan analisis yang dilakukan sesudahnya (keren kan).
  2. Update status di jalan, termasuk motret kejadian menarik hari ini. Sukur-sukur ketemu yang bening…-#eh.
  3. Nelpon dan Whatsapp-an. Ini mesti dilakukan. Kalo nggak, pas sampe rumah nanti, bakal ada puluhan pesan dan panggilan tak terjawab.
  4. Bunuh waktu. Maksudnya pas lagi galau, game Asphalt sama Ragdoll Run gue mulai menghibur. Dan ini penting brooo. Supaya kita tetep awet muda.
  5. Buat bayar jajanan. Gue buka rahasia nih bro. Kartu Halo yang ada di smartphone itu itu canggih, dia bisa kerja mirip kartu Flazz-nya BCA. Bisa buat bayar hanya dengan tap HP gue ke alat khusus punya Telkomsel yang ada di Indomaret. Pernah sekali waktu ada orang yang ngaga ngeliat gue bayar pake ini. Yah, itu orang pasti ndeso lah.
  6. Minta jatah. Karena canggihnya kalender di smartphone gue, semua yang ultah di kantor gak pernah lewat. Artinya, gue bisa meniadakan opportunity lost dari makan siang gratis hari ini.
  7. Dan lain-lain deh..
Yah, semoga sih besok-besok itu smartphone bisa manggil gue yah kalo pas berangkat belun masuk kantong…