12 Desember 2013

Sudah Jatuh Ketimpa Motor


Jakarta, Bramseeing – Kamis ini begitu cerah. Ceritanya gue semangat banget berangkat kantor, karena gak perlu becek-becekan, gak ada ojiek.. alah.. maksudnya gak perlu belok-belokan dan pake jas ujan.

Seperti biasa, kegiatan gawean hari ini diawali dengan nganter Aisha ke sekolah, pake motor pastinya, karena kalo jalan jauh jek.

Oke, si bocah dah masuk kelas dan gue pun balik badan ke arah parkiran motor yang kebetulan sepi. Konci ditancep, starter siap ditendang, tiba-tiba …”bruk-krak-gubrak”. Lha apaan nih, belon distarter kok dah nabrak.

Pandangan lantas menjelajah ke sekitar motor, begitu putaran kepala kira-kira 180 derajat (lebay dikit), ada hal aneh. Kalo biasa orang naek Mio, sekarang gantian rupanya, si Mio nindih ibu-ibu dan anaknya yang udah berseragam  rapih bin kinclong.

Sontak gue lari. Karena merasa sebagai laki-laki sejati, langsung aja itu motor gue angkat, ealah ternyata berat yak. Tapi dari pada mokal, seluruh tenaga dicurahkan. Ciaaat… jlek… motor berdiri sempurna. Lanjutnya, si ibu gue tolong.

“Nggak papa bu?” Tanya gue sok peduli. “Mmm… kenalpotnya panas mas,” kata si Ibu sambil bersihin baju anaknya yang blepotan kena tanah. Dalam hati gue ngebatin: “Ya iyalah.. kalo dingin bingung gue”. Lanjut, si Ibu gue tawarin ke UKM, eh ternyata bahasa gue salah, harusnya UKS (Unit Kesehatan Sekolah). Duh, maklum dah … gitu kalo ge er, sebabnya udah banyak yang ngeliatin dan sama sekali gak nolongin. Jangan kaget, karena ini emang budaya timur kita. “Gak papa mas, gak ada yang luka kok,” sambung si ibu.

Ya udah, karena semua sepertinya sudah berjalan lancar, gue pun ngacir bareng si Vega menuju stasiun yang udah semaleman nungguin gue.

Singkat cerita, perjalanan sampai ke perempatan jalan Panjang. Tepatnya di pertigaan Wisma Relasi. Di sini mobil yang dari arah tol ke Kelapa Dua emang terkenal beringas. Bikin orang nyebrang susah. Maklum, gak ada lampu merah di sana, cuma lampu kuning kedip-kedip.

Sekarang kepala cuma tengok kanan 90 derajat, karena kalo 180 nanti dikira naksir sama tukan ojek di belakang gue. Gak lama terdengar lagi bunyi yang sangat familiar hari ini…”brak”. Motor dengan tipa yang sama, penumpang cewe (kali ini sendiri), bersetubuh dengan aspal.

Gue niat mau nolongin, tapi karena nggak ada mobil dan motor yang (boro-boro) mau memelankan lajunya jadilah gue terpaku di trotoar selama beberapa detik. Hebatnya, si mbak dengan sigap berdiri, ngangkat motor dengan susah payah, dan langsung nangkring di atas motor itu. Tiada satupun orang yang berhenti atau nolong, dan si mbak pun dengan PD-nya ngacir melanjutkan perjalanan. Wow…
Jadi, moral of story hari ini adalah:

  1. Jangan mau tukeran tempat sama motor. Percaya deh, dia gak pernah ngeluh capek kok.
  2. Hati-hati berkendara, termasuk saat menggunakan motor matic yang notabene bisa tinggal nge-gas dan nge-rem tanpa mikir.
  3. Naik motor di bukan jalan raya bukan berarti aman. Buktinya kasus si ibu yang jatoh di parkiran. Jadi tetap waspada.
  4. Kalo liat orang jatoh atau susah, dibantuin dong! Jangan cuma nonton dan komentar. Dasar melayu!